Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Fungsi Pelumas dan Tips Memilih Oli Mesin untuk Mobil

oli mesin mobil, fungi dan tips memilih oli

Pengetahuan tentang fungsi pelumas dan pengetahuan tentang fungsi oli mesin mobil sangat penting untuk para mekanik.

Karena bagaimanapun juga, mekanik harus bisa memilih oli yang tepat untuk mobil pelanggan.

Jika kita salah memilih oli untuk mobil pelanggan, bisa sangat merepotkan. Karena bisa saja oli yang kita rekomendasikan tidak cocok dengan mesin mobil pelanggan. 

Ingat !

Oli yang mahal belum tentu cocok dengan mobil pelanggan. Kita harus mempertimbangkan tahun kendaraan, jarak tempuh dan teknologi mesin.

Untuk itu saya akan mengajak Anda mempelajari fungsi pelumas dan memberi tips memilih oli yang tepat untuk mobil pelanggan Anda.


Fungsi Pelumas

Pelumas tidak hanya untuk melumasi mesin saja, tetapi memiliki beberapa fungsi yang harus dipenuhi. Itu kenapa oli mesin yang beredar harus di uji dan disertifikasi terlebih dahulu.

Berikut ini adalah beberapa fungsi umum yang harus dipenuhi oleh pelumas

1. Sebagai pelumas/ pelicin

Pelumasan membentuk lapisan oli mesin (oil film) pada bagian-bagian logam yang bergerak. Hal ini mencegah kontak langsung permukaan logam dengan logam lain

2. Sebagai pendingin

Dua benda yang bergesekan akan menimbulkan panas. Minyak pelumas menyerap panas yang terjadi pada bagian-bagian mesin yang dilumasi. Sehingga panas pada bagian tersebut dapat dikurangi

3. Pembersih

Pelumas harus dapat membersihkan bagian-bagian yang dilumasi. Karena pada mesin terdapat deposit yang disebabkan oleh sisa pembakaran yang dapat menimbulkan korosi agar tidak tidak mengendap menjadi lumpur

4. Perapat

Lapisan film dari pelumas dapat menahan kebocoran gas antara ring piston dan dinding silinder.

5. Pelindung

Pelumasan harus melindungi permukaan dan bagian-bagian yang dilumasi dari karat dan oksidasi.

Selain memenuhi kelima fungsi diatas, oli mesin juga harus memenuhi beberapa syarat yang kompleks. Tetapi tidak semua mesin menuntut syarat yang sama.

Semua tergantung dengan desain mesin yang ada. 

Tips memilih oli mesin mobil

Setiap merk oli bagus.

Asal mencantumkan hasil pengujian dan sertifikasi. Jika sudah lolos, pastinya oli tersebut memiliki fungsi seperti diatas dan juga memenuhi syarat.

Dan tugas kita adalah memilih yang sesuai untuk mobil pelanggan. 

Apa saja yang harus kita pertimbangkan?

1. Pilih oli sesuai buku petunjuk kendaraan

Setiap mesin dirancang dengan perhitungan yang matang. Dan pastinya juga melalui pengujian yang berulang-ulang.

Hasilnya akan ditulis pada buku petunjuk kendaraan.

Termasuk oli apa yang paling direkomendasikan untuk mobil tersebut. Dan spesifikasi oli yang bisa digunakan sebagai alternatif.

Jadi kita tinggal cari pelumas yang tersedia di sekitar kita.

Jika kita sudah mengikuti buku petunjuk, maka kita tidak perlu kuatir apakah oli tersebut sesuai dengan mesin mobil.


Contoh diatas adalah spesifikasi salah satu mobil yang kami ambil dari pedoman pemilik.

Diatas dianjurkan menggunakan 0W-20. 


2. Pilih kekentalan oli yang sesuai

cara memilih oli mesin mobil


Kekentalan oli yang sesuai tercantum pada buku petunjuk kendaraan. Dan kekentalan ini dinilai ketat oleh SAE (Society of American Engineering) 

Kita bisa melihatnya pada kemasan oli mesin. 

Misalnya terdapat tulisan :
  • SAE 0W-30
  • SAE 10W-40
  • SAE 40
  • dll
Umumnya pelumas yang beredar sekarang bukan singgle grade lagi, tetapi sudah multi grade seperti 10W-40 diatas.

Multi grade jelas lebih menguntungkan. Karena bisa beroperasi dengan baik pada kondisi temperatur yang berbeda (panas dan dingin). Lain halnya dengan singgle grade yang hanya dapat beroperasi dengan baik pada satu kondisi temperatur.

Pastinya pelanggan Anda juga lebih senang jika mobilnya :
  • Lebih mudah distart pada waktu dingin
  • Mesin lebih terjaga dan karena perlindungan dari gesekan dimulai sejak mesin dihidupkan
  • Konsumsi bahan bakar relatif berkurang. Karena pelumas tidak terlalu kental dan berat pada waktu dingin

3. Pastikan oli memiliki standar kualitas yang tepat

Oli yang bagus harus memenuhi standar kualitas tertentu. Standar yang paling umum digunakan adalah API, ACEA dan JASO.

ACEA banya ditemui pada oli yang diperuntukkan untuk mobil-mobil eropa. 

Tetapi sebenarnya kita bisa ambil patokan API service saja.

Jika anda belum tahu tentang API service, silahkan baca pada topik sebelumnya

Tetapi akan saya bahas sedikit disini

API service untuk bensin adalah SA,SB, SC, .........SN dan semakin tinggi huruf kedua maka semakin baik kualitasnya

API service untuk diesel adalah CA,CB, CC ..........CH dan semakin tinggi huruf kedua maka semakin baik kualitasnya.

Jika oli mempunyai dua standart, contohnya SN/CF artinya oli tersebut diprioritaskan untuk bensin tetapi bisa digunakan untuk diesel.

4. Hindari ganti-ganti merk oli mesin

Ganti-ganti merk oli mobil sebaiknya dihindari.

Kecuali

Anda mengikuti prosedur penggantian yang baik. Yaitu ketika ganti oli diikuti dengan ganti filter oli. Hal ini untuk menghindari bercampurnya oli berbeda merk.

Karena terkadang beberapa merk mobil mempunyai formula yang berlawanan

5. Jangan mencampur-campur oli berbeda merk dan jenis

Setiap merk oli mungkin mempunyai formula yang berbeda dan juga belum tentu saling melengkapi. Bahkan bisa jadi saling merusak.

Jadi sebaiknya jangan campur-campur oli

Kesimpulan

Untuk memilih oli mesin mobil, kita harus memilih kekentalan yang cocok untuk mobil pelanggan. Dan untuk kualitas, gunakan yang sama atau diatas standar kualitas. Jika syaratnya SL, kita bisa cari oli dengan kualitas diatas SL. Bisa SM, boleh juga SN. Jangan lebih rendah.


Salam kunci.



4 comments for "Fungsi Pelumas dan Tips Memilih Oli Mesin untuk Mobil "

  1. Assalamualaikum pak saya Diniyah Rizki Putri dari SMKN 54 Jakarta,saya ingin bertanya apa penyebabnya oli menjadi hitam ya pak?dan jika kita ingin mengganti merk oli yang lebih murah dari sebelumnya karena kondisi keuangan,dapat menyebabkan kerusakan tidak pak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oli hitam karena fungsi dia sebagai pembersih. Jadi kotoran dari hasil pembakaran akan dibawa oleh oli sehingga oli menjadi hitam.

      Hampir sama kan seperti merendam baju dengan deterjen, bajunya bersih, air deterjennya kotor.

      Untuk oli yang lebih murah, sebaiknya tetap dengan oli yang sesuai spesifikasi. Karena resikonya jangka panjang dan tidak langsung dirasakan. Tetapi bisa jadi, oli yang lebih murah tersebut masih masuk spek. Recheck aja

      Delete
  2. assalamualaikum pak, saya mau nanya kalau ganti oli mesin mobil harusnya berapa lama sekali pak dan berapa jarak yg harus ditempuh? Terimakasih ilmunya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Walaikumussalam, umumnya kendaraan sekarang di dealer dijadwalkan setiap 10.000 km

      Ada juga yang 5.000 km dengan kekawatiran jika terlalu lama bisa terjadi sludge atau lumpur.

      Delete

Berlangganan via Email